Gudang Ilmu: Puisi
Showing posts with label Puisi. Show all posts
Showing posts with label Puisi. Show all posts

Tuesday, September 21, 2021

Kumpulan Puisi Tentang Pendidikan

 


Kuliah

Oleh: Noor Cahyo

  

Dulu kau hanya harap,

Kini aku bersamamu,

 

Seperti orang-orang, setiap pagi aku berangkat,

 

Berjalan…

Menggendong tas bitam, menyusur jalanan,

Seperti tak kenal lelah, peluh keringat berjatuhan,

Tak peduli dan tak ku hiraukan,

 

Kuliah…

Begitu orang menyebutmu,

Entah kata darimana?

Entah bahasa serapan apa?

Aku tak tahu, yang aku tahu,

Orang-orang di desaku, menyingkatmu “mikul uyah”

 

Oh kuliah…

Banyak orang menginginkanmu,

Banyak orang mengerjarmu,

Tapi itu hanya untuk selembar kertas yang bau,

 

Meski banyak niat mereka yang suci,

Tapi tidak sedikit niat yang terkotori,

 

Aku berdo’a untuk mereka yang berjuang,

Dengan usaha dan do’a,

Semoga Tuhan memudahkan jalannya

Menuju “surga”

 

Oh kuliah…

Bangga bisa mengenalmu,

Tak semua orang seberuntung aku,

Namun aku tahu,

Kau hanya satu jalan, dari seribu jalan

Untuk menggapai masa depan,

 

Terimakasih…

Kau berikan aku sejuta pengalaman,

Kau kenalkan aku dengan orang-orang pilihan,

Kau ajarkan aku arti kedewasaan,

 

Tapi maaf…

Kau bukan lagi harapan masa depan.

Bukan kau yang tak menjanjikan,

Tapi aku yang tak bisa bertahan,

 

Aku lemah,

Tapi biarkan aku terbang bebas,

Mencari duniaku yang lebih indah,

Bersama malaikat menggapai “cahaya Ilah”

 

“semarang, 2012”

 

 

 

Apakah Nilai Apakah Bernilai

Oleh: Noor Cahyo


Nilai…

Engkau hanya paduan angka dan huruf,

Diatas selembar kertas,

Tak lebih.

 

Kenapa aku harus mengejar dan mencarimu?

 

Oh nilai…

Tidakkah ada yang lebih tinggi darimu?

Sesuatu yang tak terhitung dan tak bernilai,

 

Ada orang bilang,

Yang penting nilai,

Ah , betapa naifnya pikiran itu,

 

Sekarang,

Manusia menghargai manusia dengan nilai,

Apakah tak ada cara lagi menilai

Tanpa menggunakan nilai…???

 

Ah, apakah manusia hanya dilihat dari nilai?

Bukankah ada yang sesuatu yang tak ternilai

Di dalam diri manusia?

 

Nilai…

Apakah kau benar-benar bernilai…???

Ah bagiku tidak,

Nyatanya kau bisa dibeli,

Nyatanya kau bisa diakali,

 

Oh nilai…

Sampai kapan orang-orang akan terus mencari?

 

Padahal,

Untuk tahu bahwa kau tidak berniali,

Aku tidak harus punya nilai,

Itu artinya kau tidak bernilai, “Nilai”.

 

Kumpulan Puisi Tentang Alam

 


Sebuah Nama

Oleh: Noor Cahyo

 Nama…

Namamu adalah “nama”,

Dan aku tak tahu darimana asal kata nama,

 

Oh nama..

Engkau selalu hadir dalam setiap ada,

Tapi ada juga yang namanya,

“tak punya nama”,

Aneh..

 

Oh nama..

Tuhanpun punya nama,

Sifat-sifatNya pun punya nama,

Ah..apa yang tak punya nama di dunia???

 

“Asrama Etos”

Ahad, 16/12-12

 

 

Benih
Oleh: Noor Cahyo

Engkau adalah benih yang baik,
tapi engkau tidak akan tumbuh jika di tanam di tanah yang tidak baik.

Tapi kau hanyalah benih, yang tidak bisa memilih tanahmu sendiri.
Engkau juga tidak bisa memilih siapa penanammu?

Yang perlu kau lakukan adalah benamkan dirimu sedalam-dalamnya ke dalam bumi, karena benih manapun yang tidak di tanam tidak akan pernah tumbuh.

 

 

 

 

Kumpulan Puisi Tentang Hidup

 


Aku Preman Aku Iman

Oleh: Noor Cahyo

 

Hujan,

Lama aku duduk termenung,

Bersandar pada kursi yang sudah apung,

 

Dingin,

Lama juga aku memikirkanmu,

Memutar otak tapi tak ketemu2,

 

Preman,

Tiba-tiba aku teringat padamu,

Apa kabar, apakah masih seperti yang dulu…???

 

Ditakuti,

Disegani,

Kadang juga dibenci,

 

Ah dia yang membenci,

Adalah membenci diri sendiri,

 

Preman,

Aku akan jadi sepertimu,

Kau bebas, kau lepas,

Yang kau cari hanya puas,

Tak peduli harga diri dilucuti,

 

Preman,

Akau akan jadi sepertimu,

Mengerti bahasa kehidupanmu,

Kau punya rumus yang tak ada dibuku,

Itulah jarang, mengapa manusia tak mengertimu,

 

Preman,

Aku akan jadi sepertimu,

Dan saat aku jadi temanmu,

Akan aku lucuti kemunafikanmu,

Akan aku telanjangi kesombonganmu,

 

Bodoh amat apa kata orang,

Akan aku sentuh hatimu yang paling dalam,

Akan aku cari seberkas cahaya keimanan,

Bukankah Tuhan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang?

 

Dan akhirnya itulah akhir,

Amar makruf nahi munkar,

Dakwah fil islam,

Entah kau beriman atau tetap preman?

 

“Asrma Keluarga Mahasiswa”

 

 

Asramaku Dhuafaku

Oleh:cahyo

 

Kata orang kita ini dhuafa,

Benarkah?

Ah..percaya gak percaya,

 

Kita ini dhuafa,

Meng-aku-aku dhuafa,

Atau di-aku-i dhuafa,

Entahlah, hanya Tuhan yang Maha Kuasa,

 

Megah,

Mewah,

Indah,

Itukah simbol dhuafa kita?

 

Berdiri paling tinggi,

Diantara bangunan tinggi,

Apa yang terselip dihati jika bukan iri,

Bukankah itu sebuah “ironi”??

Ya ironi masa kini, yang dibumbu-bumbu-i

 

Itulah,

Asramaku, asramamu, asrama kita..

Tapi bagiku kini tidak lagi,

 

Saat ini,

Rumah itu besar, tapi kosong

Kosong dari kasih sayang,

Kosong dari rasa kekeluargaan,

Kosong dari kebersamaan,

Semoga saja tidak kosong dari keimanan,

 

Tidak ada yang dihasilkan dari sesuatu yang kosong,

Selain kekosongan,

 

Rumah besar harusnya menghasilkan sesuatu yang besar,

Tapi tidak, itu kadang juga hanya sebuah harapan,

Ah betapa naifnya kita,

 

Oh asramaku…

Kau itu terlalu megah untuk simbol dhuafa,

Kau itu terlalu mewah untuk alasan tanya, dan

Kau terlalu indah untuk jiwa-jiwa hampa,

 

Akhirnya aku-aku bangga jadi dhuafa,

Bukan karena menerima “makna dhuafa”,

Tapi karena punya “asrama dhuafa”,

Sungguh, metafora yag meyesakkan dada,

 

Tapi aku cinta rumah ini,

Meski sederhana, kecil, namun berisi,

 

Itulah yang ingin aku ajarkan padamu,

Saudara se-dhuafa-ku,

 

Isilah asrma ini dengan hati,

Bukan asrma yang kau masukkan ke hati,

Isilah dengan “cinta dan kasih sayang” ilahi,

 

“Agar aku juga tidak bosan untuk terus “bersilaturrohmi”,

 

Asrama keluarga Mahasiswa,

Rabu, 12/12-12

Jam 10.30

 

 

Kelana

Oleh: Noor Cahyo

 

Kelana…

Sejauh apa pun engkau pergi

Tak ada tempat untuk kembali

Tak ada tempat menghibur diri

Hatimu itulah tujuan sejati

 

Kelana…

Kemanapun kaki melangkah

Selalu saja ada hal-hal indah

Kemana mata berpaling

Disana wajah Tuhan selalu hadir

 

Aku suka berkelana,

Menikmati keindahan Tuhan yang tiada habis2nya,

Tapi terasa kurang jika sendiri

Harus ada kekasih hati yang menemani

 

Pati, 20 Januari 2012

 

 

The Wisdom Of Etos

Oleh: Noor Cahyo

 

Aku didamping dan dibina-i

Karena..

Aku belum bisa mengendalikan diri,

Karena..

Agar  aku bisa menjadi sosok terpuji,

 

Bukankah benar begini?? Akhi..ukhti,,

Ungkapan yang tak meng-akrab-i,

Tak cocok buat kita-kita disini,

 

Disaat aku tak terkendali,

Disaat aku mulai melanggar janji2 suci,

Tak sepatutnya, bagi guru sejati,

Mengadili, meghakimi, menghukumi, dan menyalah-i,

Secara ego pribadi,

 

Lihat..

Bagaimana tong sang chong mendidik kera sakti,

Liar, nakal, brutal, selalu membuat onar,

 

Tapi tidak,

Dihadapan guru sejati, ia bisa mengendalikan diri,

Aneh2 saja, itu hanya cerita narasi,

Tapi itu cerita yang bisa kita pelajar-i,

 

Bijaksana dan wibawa,

Ia disegani, bukan ditakuti,

Ia dihormati, bukan dihindari,

Oh wahai engkau pendamping2 kami,

Didiklah kita-kita ini supaya jadi terpuji,

Tapi bukan dengan aturan yang diperdebatkan,

Melainkan dengan aturan yang membaikkan kehidupan,

 

Jika aku liar,

Engkau harus sabar,

Jika aku tak terkendali,

Engkau harus mengerti,

Jika aku berbuat dosa,

Engkau harus bijaksana,

 

Sebab bukan engkau ada,

Aku ada disini,

Tapi karena aku ada,

Engkau ada disini,

 

 

Anggap saja aku ini anak,

Anak adalah gambaran ibu bapak,

“Apa jadinya aku,

Adalah  hasil lukisanmu.”

Wahai Pembina dan Pendampingku,

 

Maafkan, jika kata-kata ini menusuk hati,

Tak selamanya menusuk itu menyakiti,

Itu karena kita sehati dan saling mengasihi,

Bukankah benar begini..?? akhi ..ukhti,

Jika salah, mohon dikoreksi…

 

Akhirnya..

Tak ada manusia yang sempurna,

Engkau dan aku adalah manusia biasa,

Berarti kita pernah berbuat salah dan dosa,

Dan pastinya hukuman itu berlaku untuk semua,

Tak adil, jika hanya salah satu yang mendapatkannya”,

Bukankah seharusnya begini, kita bisa saling terbuka,

 

“Asrama Etos”

Ahad, 16/12-12

 

 

 

Tekad

Oleh: Noor Cahyo

 


Seperti tak merasa takut,

Dan tak kenal rasa takut,

Atau entah apa? Aku tak tahu,

 

Engkau terlalu berani,

Seperti anak domba pergi dari kumpulan,

Tak tahu serigala lapar sedang berkeliaran.

 

Entah apa? Entah bagaimana?

Kau punya satu kekuatan yang aku sebut itu “tekad”

 

Demi satu tujuan,

Demi masa depan,

Demi kebahagiaan, dan

Demi apa yang kau banggakan,

 

Langit seolah merestuimu,

Tekadmu runtuhkan gunung kekerdilan,

Tekadmu membelah angin keraguan,

Dan begitulah tiba-tiba aku belajar darimu,

 

“Semarang, 2012”

 

 

Anak Haram

Oleh: Noor Cahyo

 

Aku adalah anak “haram*”,

Engkau juga anak “haram”,

Kita semua adalah anak “haram”,

 

Oh Tuhan..

Mengapa Engkau meng-haram-kan

Anak haram dari sesuatu yang “haram”?

 

Tuhan..

Ternyata tidak ada ciptaMu yang kotor,

Semua yang disisiMu adalah “suci”,

Suci dan kotor hanya disisi manusia,

 

Tuhan..

Sekarang aku tahu,

Engkau mencintai bukan karena Dzatmu,

Tapi karena makhlukMu yang hina,

Pantaslah Engkau meng-haram-kan kami,

Dari yang haram.

 

“Semarang, 2012”

*haram, bahasa arab artinya “suci”

 

 

 

Wajah Yang Menipu

Oleh: Cahyo

Lihatlah wajah ini!
Wajah yang sudah menipu banyak orang.


Tapi ia sudah tak peduli dengan jasadnya
Karena sebentar lagi ia akan hancur bersama tanah.

Sekarang hanya roh-ku yang abadi
Ia akan terbang melebihi malaikat

Menuju sang kekasih Yang Mulia.
Tapi aku prihatin dengan jiwa-jiwa itu

Mereka merendahkan jiwanya sendiri
Karena memandang dan melihat yang tak abadi.
Seperti wajah ini, wajah yang penuh luka dan carut-marut…


Wahai saudaraku…
Kau lihat diri ini penuh dengan keburukan dan ketidaksempurnaan.


Itu adalah penglihatan dangkal,
Bisakah engkau melihat lebih dalam
Agar tak tertipu oleh wajah ini.

Intermezzo

Travel

Teknologi